Kerajaan Majapahit
freepik.com

Kerajaan Majapahit: Kisah Kejayaan Nusantara Abad Pertengahan

Posted on

Asal Usul Kerajaan Majapahit

Kerajaan Majapahit merupakan salah satu kerajaan besar yang pernah berdiri di Nusantara pada abad pertengahan. Kerajaan ini didirikan pada tahun 1293 Masehi oleh Raden Wijaya, seorang pangeran dari kerajaan Singhasari yang mengambil alih kekuasaan dari Kertanegara, raja terakhir Singhasari. Raden Wijaya kemudian memproklamirkan dirinya sebagai raja pertama Majapahit dengan gelar Kertarajasa Jayawardhana.

Kemakmuran dan Kejayaan Kerajaan Majapahit

Majapahit merupakan salah satu kerajaan terbesar dan paling makmur pada abad pertengahan di Nusantara. Hal ini dapat dilihat dari catatan sejarah dan peninggalan-peninggalan kerajaan yang masih ada hingga saat ini. Pada masa kejayaannya, Majapahit berhasil memperluas wilayah kekuasaannya hingga mencakup sebagian besar wilayah Indonesia, termasuk Jawa, Bali, Sumatera, dan Kalimantan.

Selain itu, Majapahit juga dikenal sebagai pusat perdagangan yang sangat penting pada masa itu. Rakyat Majapahit terampil dalam bertani, berdagang, dan membuat kerajinan tangan. Selain itu, Majapahit juga terkenal dengan keahlian dalam membuat senjata dan kapal laut yang tangguh.

Peninggalan Kerajaan Majapahit

Majapahit meninggalkan banyak peninggalan bersejarah yang masih dapat dilihat hingga saat ini. Beberapa di antaranya adalah candi-candi yang tersebar di seluruh wilayah Jawa Timur, Bali, dan Sumatera. Salah satu candi terbesar dan terkenal dari kerajaan Majapahit adalah Candi Penataran di Blitar, Jawa Timur.

Selain itu, kerajaan Majapahit juga meninggalkan artefak-artefak seperti senjata, peralatan rumah tangga, dan keramik. Keramik-keramik kuno dari kerajaan Majapahit banyak ditemukan di dalam dan luar negeri.

Artikel Menarik:  Lezatnya 10 Oleh-Oleh Khas Cianjur yang Menggugah Selera

Budaya dan Kepercayaan di Kerajaan Majapahit

Budaya dan kepercayaan masyarakat Majapahit sangat dipengaruhi oleh kepercayaan Hindu dan Buddha yang masuk ke Indonesia pada masa itu. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya candi-candi Hindu dan Buddha yang dibangun pada masa kerajaan Majapahit. Selain itu, adat istiadat dan kebudayaan masyarakat Majapahit juga dipengaruhi oleh adat istiadat dan kebudayaan dari Tiongkok dan India.

Pemerintahan dan Sistem Sosial di Kerajaan Majapahit

Majapahit memiliki sistem pemerintahan yang sangat teratur dan efektif. Raja Majapahit memiliki kekuasaan yang sangat besar dan dianggap sebagai keturunan langsung dari dewa. Raja dibantu oleh para pembesar yang disebut Patih, serta dibantu oleh para abdi dalem yang bertugas untuk menjaga keamanan istana dan keluarga kerajaan.

Selain itu, sistem sosial di Majapahit juga sangat teratur. Masyarakat dibagi menjadi beberapa kelas, seperti bangsawan, petani, dan pedagang. Kelas bangsawan memiliki kedudukan yang sangat tinggi, sedangkan kelompok petani dianggap sebagai tulang punggung ekonomi kerajaan.

Kejatuhan Kerajaan Majapahit

Kejayaan Kerajaan Majapahit tidak bertahan selamanya. Pada abad ke-15, kerajaan Majapahit mulai mengalami kemunduran akibat perang saudara dan ancaman dari kerajaan-kerajaan tetangga. Salah satu faktor penting dalam kejatuhan Majapahit adalah serangan dari tentara Islam yang dipimpin oleh Sunan Giri pada tahun 1478.

Setelah kejatuhan Majapahit, wilayah Indonesia kemudian dibagi-bagi menjadi beberapa kerajaan kecil yang saling berperang satu sama lain. Hal ini berlangsung hingga masuknya bangsa Eropa ke Nusantara dan dimulainya kolonialisme di Indonesia.

Kesimpulan

Kerajaan Majapahit merupakan salah satu kerajaan terbesar dan paling makmur pada abad pertengahan di Nusantara. Kejayaan kerajaan ini tercermin dari banyaknya peninggalan bersejarah yang masih ada hingga saat ini. Meskipun kerajaan Majapahit sudah lama berakhir, namun kebudayaan dan adat istiadat dari kerajaan ini masih dapat ditemukan di masyarakat Indonesia saat ini.

Artikel Menarik:  Perkembangan Alat Musik Kolintang di Masa Kini

Sebagai masyarakat Indonesia, kita harus bangga dengan warisan sejarah yang ditinggalkan oleh kerajaan Majapahit. Kita harus melestarikan dan mempelajari kebudayaan dan adat istiadat dari kerajaan ini agar tidak terlupakan oleh zaman. Dengan demikian, kita dapat menjaga identitas bangsa dan memperkuat rasa persatuan sebagai masyarakat Indonesia yang beragam.